Home > Uncategorized > Rumi : Kisah Seorang Pemuda yang Minta Diajari Bahasa para Binatang

Rumi : Kisah Seorang Pemuda yang Minta Diajari Bahasa para Binatang

anjing.jpgSeorang pemuda meminta kepada Musa a.s: “Ajari aku bahasa binatang, siapa tahu dari suara hewan dan binatang buas akan kudapat suatu pelajaran untuk memperbaiki agamaku; Karena bahasa-bahasa Bani Adam semuanya hanya digunakan untuk mencari makanan, minuman dan ketenaran;

Mungkin saja para binatang memperhatikan hal yang berbeda, misalnya, tentang saat-saat bertolaknya kita dari alam-dunia ini.”

“Pergilah,” jawab Musa a.s, “tinggalkanlah hasrat sia-sia itu, karena keinginanmu itu mengandung bahaya di depan dan di belakangnya;

Carilah pelajaran dan kebangkitan jiwa yang engkau inginkan dari Allah, bukannya dari buku dan pembicaraan, kata-kata dan lisan.”

Penolakan Musa a.s malah membuat pemuda itu tambah mendesak: memang biasanya seorang pemuda semakin penasaran jika ditolak keinginannya.

Dia berkata, “Wahai Musa, engkaulah cahaya yang memancar, segala sesuatu mendapatkan jati-dirinya dari engkau;

Yang kuminta itu sangatlah tak-berarti bagi perbendaharaanmu, wahai yang murah-hati, sungguh-sungguh aku akan kecewa jika engkau tidak memberi apa yang kuinginkan, sementara engkau adalah wakil Allah di Bumi.”

Musa a.s berkata, “Yaa Tuhan, pastilah Iblis yang terkutuk telah menipu pemuda dungu ini;Jika kuajari dia, itu akan membahayakannya; sedangkan jika kutolak hatinya akan membatu.”

Tuhan bersabda, “Ajari dia, wahai Musa, karena kemurahan Kamitidak akan menolak permohonan siapa pun.”

Musa a.s berkata, “Yaa Tuhan, dia akan menyesal dan akan menggigit tangannya sendiri sambil merobek-robek bajunya;

Kuasa itu tidaklah cocok untuk semua orang: kelemahan adalah barang-dagangan terbaik bagi seorang abdi.”

Itulah sebabnya kemiskinan adalah kejayaan yang lestari, karena tangan yang tak mampu meraih barang-barang yang dihasrati tidak akan menggenggam sesuatu pun—kecuali ketakutan kepada Tuhan.

Kekayaan dan orang kaya ditolak Tuhan, karena sikap zuhud itu hilang bersama datangnya kuasa.

Kelemahan dan kefakiran adalah pelindung bagi seorang lelaki yang berhadapan dengan ujian dari jiwanya yang rakus dan gelisah.

Kegelisahan itu timbul dari hatinya yang hitam—yang diakrabi syaithan.

Pemakan tanah hanya berhasrat akan tanah: gula seharum mawar tak akan mampu dicerna lelaki dungu itu.

Tuhan bersabda, “Penuhilah permintaannya: biarkanlah dia memiliki kebebasan memilih.”

Kebebasan memilih adalah garam bagi pengabdian; jika tidak demikian tiada kebajikan: lingkaran langit ini bukannya berputar dengan bebas;

Karenanya, berputarnya dia tidaklah menghasilkan ganjaran ataupun hukuman, karena kebebasan memilih lah ada perhitungan bagi kebajikan pada Hari Penghisaban.

Semua makhluk memuji keagungan Tuhan; akan tetapi pengagungan yang tak-terhindarkan itu tidaklah meraih ganjaran.

“Taruhlah sebilah pedang di tangannya, tariklah dia dari kelemahannya berupa ketiadaan kemampuan memilih, sehingga dia dapat menjadi seorang ksatria suci atau seorang penjahat;

Karena ‘Kami telah memuliakan Bani Adam ’[1] dengan memberinya kebebasan memilih: separuh dirinya adalah beruang-madu, separuhnya lagi adalah ular.”

Yang beriman sejati adalah sebuah wadah madu, bagaikan lebah; sebaliknya kaum kafir, adalah wadah racun, bagaikan ular;

Karena lebah hanya memakan bunga harum yang terpilih, sehingga, bagaikan lebah, sengatnya adalah suatu perangkat yang memberikan kehidupan;

Sebaliknya, minuman kaum kafir adalah air kotor: pantas saja dari santapan seperti ini timbul padanya racun.

Mereka yang dituntun Tuhan adalah pancuran kehidupan; mereka yang tertarik godaan ‘hawa’ adalah racun yang mematikan.

Di alam-dunia ini, pujian dan selamat dianugerahkan sehubungan dengan kebajikan dalam kebebasan memilih dan kecermatan yang seksama.

Ketika di dalam penjara, semua pengacau menjadi tekun, menghamba dan berdzikir kepada Tuhan.

Ketika daya untuk bebas memilih telah lenyap, karya menjadi tak-berharga. Perhatikanlah sebelum datang Hari yang merampas modal yang engkau miliki.

Daya untuk bebas memilih adalah modalmu untuk meraih keuntungan. Berhati-hati lah, awasi gerakan daya itu dan perhatikanlah dengan cermat!

Pemuda itu datang lagi, melesat di atas tunggangan ‘Kami telah memuliakan Bani Adam’ : tali-kendali kebebasan-memilih tertenggam di tangan akalnya.

Sekali lagi Musa a.s menasehatinya dengan lembut, “Hal yang engkau inginkan itu akan membuat pucat wajahmu;

Tinggalkanlah hasrat yang sia-sia ini dan takutlah akan Tuhan: Iblis telah menuntunmu untuk menipumu.”

Pemuda itu berkata, “Setidaknya ajarilah aku bahasa anjing penjaga pintu dan unggas yang bersayap itu.”

“Jika demikian,” jawab Musa a.s., “terserah kepadamu! Pergilah, terkabulnya permintaanmu telah tiba: bahasa ke dua binatang itu akan tersingkap kepadamu.”

Ketika fajar tiba, sang pemuda menunggu di ambang pintu, agar dapat segera mencoba kemampuannya.

Pelayan mengibaskan taplak meja, dan sepotong roti, sisa makan malam, terlempar.

Secepat-kilat seekor ayam jantan menyambarnya.

Seekor anjing protes, “Pergi! Engkau mencurangiku;

Cukuplah untukmu sejemput jagung atau gandum, sementara perutku tidak bisa mencerna biji-bijian.

Sepotong roti itu, yang seharusnya bagian kita—teganya engkau mengambil dari seekor anjing!”

Sang ayam jantan berkata kepada anjing tersebut, “Diamlah, jangan bersedih, karena Tuhan akan memberimu sesuatu yang lain, dan bukannya roti ini;

Kuda milik Khwaja akan segera mati: besok engkau akan makan kenyang dan tidak perlu bersedih sekarang;

Matinya kuda itu akan jadi hari-pesta bagi anjing: akan ada banyak makanan tanpa perlu berdaya-upaya.”

Ketika sang pemuda, Khwaja, mendengar pembicaraan mereka, cepat-cepat kuda tersebut dijualnya.

Segera ayam jantan itu tampak hina di mata si anjing.

Keesokan harinya sang ayam jantan menyambar roti dengan cara yang sama, dan kembali sang anjing berkata kepadanya:

“Wahai ayam yang buruk, apakah engkau akan berbohong lagi? Engkau jahat, palsu dan rendah;

Kemana kuda yang katamu akan mati? Engkau bagaikan orang buta yang bercerita tentang bintang-bintang yang tidak pernah kau lihat.”

Sang ayam jantan menjawab, “Kudanya mati di tempat lain;

Dia telah menjual kuda tersebut dan lolos dari kerugian: dia menimpakan kerugiannya kepada orang lain;

Tetapi, besok, keledainya akan mati: itu akan jadi kabar baik bagi anjing; jadi, diamlah!”

Sang pemuda yang rakus itu pun segera menjual keledainya dan langsung terhindar dari kerugian dan kesedihan.

Pada hari ke tiga, sang anjing berkata kepada ayam jantan, “Wahai tukang bohong, apalagi alasanmu kali ini?”

Sang ayam jantan menjawab, “Dia tergesa-gesa menjual keledainya; tetapi,” tambahnya, “besok budaknya akan sakit parah;

Dan ketika budak itu meninggal, saudara-saudaranya akan menebarkan potongan-potongan roti untuk para pengemis dan anjing.”

Sang pemuda yang mendengar percakapan ini segera menjual budaknya: dia terhindar dari kerugian, wajahnya tampak berseri-seri;

Dia bersyukur dan gembira, sambil berkata sendiri, “Aku telah selamat dari kemalangan-kemalangan di alam-dunia ini;

Sejak kupelajari bahasa unggas dan anjing aku telah membutakan mata-takdir yang jahat.”

Keesokan harinya, si anjing yang kecewa berkata, “wahai ayam penipu, mana semua hal yang engkau janjikan kepadaku?

Mau berapa lama lagi kepalsuan dan tipuanmu berlangsung? Sungguh, tiada yang muncul dari sarangmu kecuali kepalsuan!”

Sang ayam jantan menjawab, “Diriku dan kaumku tidaklah seperti itu, sama sekali kami tidak suka menipu;

Ayam jantan seperti kami ini adalah saksi yang benar—bagaikanmuazzin: kami adalah pengamat matahari sekaligus pencari saat yang tepat;

Dalam diri kami selalu kami mengamati matahari, sekali pun engkau tutupkan wadah membungkus kami.”

Pengamat matahari Hakikat adalah para awliya: kehidupan mereka akrab dengan rahasia-rahasia Ilahiah.

(Ayam jantan melanjutkan,) “Kaum kami adalah hadiah dari Tuhan bagi manusia, untuk memanggilnya mempersiapkan diri bershalat;

Jika kami menyerunya bershalat di waktu yang salah, tentulah itu suatu hal yang dapat menyebabkan kami disembelih;

Mengatakan, ‘Mari meraih kemenangan,’ pada saat yang salah akan membuat darah kami halal ditumpahkan.”

Ayam jantan Hakiki adalah yang Tuhan lindungi dari dosa dan dibersihkan-Nya dari kesalahan, untuk menjadi Jiwa dari Ilham-Ilahiah.

(Ayam jantan melanjutkan,) “Budak itu mati di rumah: sehingga kerugian ditanggung sepenuhnya oleh pembelinya;

Pemuda tersebut berhasil menghindarkan kerugian atas hartanya, tetapi pahamilah: dia telah menumpahkan darahnya sendiri!”

Satu kehilangan akan dapat mencegah banyak kehilangan: tubuh dan harta kita adalah tebusan bagi jiwa kita.

Di hadirat para raja, ketika mereka memutuskan hukuman, engkau akan menawarkan hartamu untuk menebus kepalamu:

Lalu mengapa, di hadapan takdir Ilahiah, engkau bersikap bakhil—menggenggam erat-erat hartamu dari Sang Hakim Tertinggi.

(Ayam jantan melanjutkan,) “Tetapi, besok dia akan mati: pewarisnya, dalam kesedihannya, akan menyembelih seekor sapi;

Sang pemilik rumah ini akan mati dan meninggalkan alam-dunia, besok banyak makanan akan engkau jumpai;

Semua pihak akan mendapatkan bagian, potongan-potongan kue yang indah dan lezat akan dibagikan;

Daging sapi dan roti akan ditebarkan dengan cepat, bahkan bagi para pengemis dan anjing.”

Kematian kuda, keledai dan budaknya telah membawa bencana bagi pemuda dungu yang tertipu ini.

Dia meloloskan diri dari kehilangan harta dan ketakutan yang timbul dari hal itu: hanya untuk meningkatkan hartanya dan menumpahkan darahnya sendiri.

Zuhud-nya para darwis—untuk apakah semua itu? Maksud dari penggemblengan raga itu adalah untuk lestarinya kehidupan jiwa.

Jika tidak untuk mendapatkan kehidupan jiwa yang lestari untuk apakah seorang pejalan sampai membuat raganya sakit dan lemah?

Tidaklah dia akan mengggerakkan tangannya untuk menyumbangkan sesuatu atau berkarya pengabdian jika dia tidak melihat ganjaran berupa penyelamatan jiwanya.

Yang memberi tanpa mengharapkan suatu balasan apa pun adalah Tuhan, adalah Tuhan, adalah Tuhan.

Atau para Awliya Allah, yang telah berakhlak dengan akhlak-Nya dan telah menjadi terang karena menerima Pencahayaan Mutlak.

Karena Dia itu al-Ghaniy, sementara semua selain Dia itu fakir: bagaimanakah seorang yang fakir berkata, “Ambilah,” tanpa balasan.

Sampai seorang anak yakin akan memperoleh ganti sebutir apel, tidak akan dia melepaskan sebutir bawang yang berbau dari genggamannya.

Para pedagang, demi memperoleh benda duniawi, duduk di kiosnya masing-masing—semuanya mengharapkan keuntungan:

Mereka menawarkan aneka barang, sementara di dalam hati mereka niatnya hanyalah mendapatkan balasan keuntungan.

Wahai penganut ad-Diin, tak akan engkau dengar satu pun ‘salaam’yang pengucapnya tidak mengharapkan sesuatu darimu.

Tak pernah aku mendengar, dari siapa pun, suatu ‘salaam’ yang suci dari suatu maksud apa pun; sungguh pun demikian, wahai saudaraku, terimalah salaamku: As-salaamu alaykum.

Kecuali Salaam Allah. Mari, mari, carilah salam itu dari rumah ke rumah, dari istana ke istana, dan dari satu jalan ke jalan lain!

Dari lisan Lelaki yang mulutnya wangi sejati, kudengar salaam-nya dan salaam Allah.

Dan dalam pengharapan akan salaam yang itu, kudengar dengan hatiku semua salaam yang lain, bagaikan mereka itu lebih manis dari hidup.

Salaam seorang Waliullah telah menjadi salaam Allah karena dia telah membakar para warga dari jiwanya sendiri.

Dia telah mati dari dirinya sendiri dan lalu hidup melalui Tuhan: sehingga rahasia-rahasia Ilahiah berada di lisannya.

Matinya hasrat ragawi dalam hidup zuhud adalah bangkitnya kehidupan: penderitaan jasmani ini menyebabkan lestarinya jiwa.

Pemuda yang tertipu itu telah dipinjami telinga: dia mendengar dari sang ayam jantan warta kematiannya sendiri.

Ketika mendengar hal ini, segera sang pemuda bergegas berlari ke rumah Musa a.s, Kalamullah.

Wajahnya berbalut debu ketakutan; dia memohon, “Selamatkan aku dari bencana ini, yaa Kalim!

Musa a.s. menjawab, “Pergi dan loloskan dirimu dengan menjual dirimu sendiri! Bukankah engkau kini telah piawai dalam soal menghindar dari kerugian, melompatlah dari jurang kematian!”

Timpakan lah kerugianmu kepada mereka yang ber-‘iman billlah!Gandakanlah isi dompet dan rekeningmu!

Telah kutatap takdir ini pada lembarannya, yang bagimu hanya tampak seperti bayangan dalam cermin.

Lelaki ber-‘aql melihat, dengan qalb-nya, ujung suatu persoalan sedari awal; sementara yang tidak berpengetahuan melihatnya hanya pada saat akhir.”

Sekali lagi, pemuda malang itu bermohon, dengan mengatakan, “Wahai engkau yang berakhlak mulia, jangan pukul kepalaku, jangan gosok wajahku dengan dosa yang telah kulakukan.

Dosaku itu terlahir dariku karena aku tidak-berharga: balaslah dengan kebaikan atas keburukan yang telah kukerjakan.”

Dia a.s. menjawab, “Sebatang anak-panah telah melesat dari dari jemari: tidak akan dia kembali ke sumbernya;

Tetapi aku memohon kemurahan Tuhan agar engkau membawa keimanan saat engkau bertolak kembali dari alam-dunia ini;

Ketika engkau berangkat bersama ‘iman, engkau hidup: ketika engkau bertolak bersama ‘iman, engkau lestari.”

Seketika Khwaja menjadi pucat, tubuhnya gemetar, sehingga orang-orang membawa untuknya sebuah wadah.

Ini adalah getaran kematian, bukannya karena salah-pencernaan: muntah tidak akan melegakanmu, wahai pemuda yang malang.

Empat orang membawanya masuk ke rumahnya: ‘bertaut betis kiri dengan betis kanannya.’ [2]

Jika tak engkau patuhi nasehat seorang seperti Musa a.s. dan merendahkannya, maka engkau menebaskan dirimu sendiri ke sebilah pedang baja.

Pedang itu tidak akan ragu sedikit pun mengambil hidupmu: ini adalah kesalahanmu sendiri, wahai sobat, salahmu sendiri!

Di waktu fajar, Musa a.s. bermohon, “Yaa Tuhan, jangan ambil ‘imandarinya, jangan ambil ‘imannya!

Kiranya Engkau bermurah-hati, ampunilah dia, karena dia telah bersalah, bertindak gegabah dan sangat melampaui batas.

Telah kukatakan kepadanya, ‘Pengetahuan ini bukanlah untukmu,’tetapi dia menganggap ucapanku hanyalah untuk menggagalkan keinginannya.”

Dia lah yang tangannya menggenggam naga, dan hanya lelaki itu lah yang tangannya membuat sebatang tongkat menjadi seekor naga.

Mempelajari rahasia dari Kegaiban hanya sesuai untuk dia yang dapat mengunci bibirnya dari berkata-kata.

Burung-laut lah yang sesuai untuk hidup di laut. Pahamilah ini—dan hanya Allah yang dapat menunjuki arah yang benar.

“Pemuda yang keras-kepala itu melompat ke dalam laut, dan dia bukanlah burung-laut: dia tenggelam. Genggamlah tangannya, dan bangkitkan dia, wahai Yang-Tercinta!”

Kemudian Tuhan bersabda, “Telah Ku-anugerahkan ‘iman kepadanya, dan jika engkau kehendaki, saat ini juga akan Kuhidupkan dia;

Bahkan, bagimu, akan Ku-hidupkan, saat ini juga, semua yang telah mati di bumi.”

Musa a.s. menjawab, “Ini adalah alam bagi mereka yang mati: bangkitkanlah mereka di alam yang berbeda, yaitu di tempat yang terang-benderang.

Mengingat tataran ketidak-abadian ini bukanlah alam Wujud Hakiki, maka kembali ke suatu tempat pinjaman sementara bukanlah suatu perolehan yang bernilai.

Limpahkanlah anugerah rahmat kepada mereka yang, bahkan saat ini, berada dalam ruang rahasia dari ‘yang berhimpun di hadhirat Kami’ .”

Kusampaikan kisah ini agar engkau paham bahwa kehilangan harta dan jiwa adalah suatu keuntungan bagi jiwa dan membebaskan jiwa dari keterikatan.

Karenanya, dengan seluruh dirimu, jadilah seorang pembeli pengabdian: engkau akan menebus dan menyelamatkan jiwamu ketika engkau serahkan ragamu untuk melayani-Nya.

Dan jika pengabdian itu datang kepadamu tanpa sedikit pun kebebasan memilih pada pihakmu, maka tundukkanlah kepalamu: rendahkanlah dirimu dan bersyukurlah, wahai pejalan yang berhasil.

Bersyukurlah, karena Allah lah yang telah memberimu keadaan itu: bukan engkau yang telah mengerjakannya; Dia lah yang telah menarikmu kepada hal itu dengan sabda-Nya, “Kun!

Ama@Rumi

Catatan:

[1] QS Al Israa’ [17]: 70

[2] QS Al Qiyaamah [75]: 29

( Nicholson, Matsnavi of Rumi, III: 3266 – 3398)

Tetaplah SEMANGAT Tetaplah SHALAWAT

~♥~اللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى مُحَمَّدٍ وآلِ مُحَمَّدٍ وعَجِّلْ فَرَجَهُمْ~♥~

Categories: Uncategorized
  1. No comments yet.
  1. No trackbacks yet.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: