Home > Uncategorized > Awasilah Tiang Pancangmu!

Awasilah Tiang Pancangmu!

Syahdan, iblis pernah mengeluh, “Sungguh tidak adil. Apapun yang dilakukan manusia, hal buruk apapun yang terjadi, mereka selalu menyalahkan aku. Memangnya apa salahku? Aku ‘kan tak bersalah. Mari kutunjukkan padamu bagaimana mereka selalu menyalahkan aku atas semua kejelekan yang pernah terjadi.” Iblis pun lalu bercerita;  
Ada seekor domba jantan yang diikatkan dengan tali ke sebilah tiang pancang. Iblis melonggarkan pancang itu sedikit dari tanah dan berkata, “Lihat, hanya inilah yang kulakukan.” 
Domba itu menggoyang-goyangkan kepalanya, lalu menyentakkan pancang tadi sampai tercabut dari tanah. Pintu pemilik rumah saat itu sedang terbuka dan pada salah satu dinding ruang tamu terpasang sebuah cermin antik yang besar dan indah. Kambing itu melihat bayangan dirinya sendiri di cermin itu. Ia merendahkan kepalanya, mengambil ancang-ancang, dan menyeruduk bayangan domba yang ada di cermin itu. Dan hancurlah cermin itu berkeping-keping. 
Nyonya rumah yang terkejut, berlari menuruni tangga dan melihat cermin antiknya yang indah itu jatuh berantakan. Cermin itu ialah warisan keluarganya turun-temurun. Segera ia menjerit dan memanggil para pelayannya, “Potong leher domba itu, sembelih saja!” Para pelayannya segera menyembelih domba jantan itu. 
Domba itu adalah peliharaan kesayangan suaminya. Ia membesarkannya sendiri dari kecil. Ketika pulang kerja, ia mendapati domba kesayangannya telah mati disembelih. Ia pun berteriak, “Siapa yang telah menyembelih dombaku? Siapa yang berani melakukan hal sekeji itu?” 
Istrinya balas membentak, “Aku yang menyembelihnya. Aku yang memotongnya karena ia telah menghancurkan cermin antik warisan dari orang tuaku.” 
Suaminya yang sedang meradang itu berkata, “Kalau begitu, kuceraikan kau sekarang juga!” 
Kepada kerabat perempuan itu, para tetangga bergunjing bahwa perempuan itu diceraikan suaminya hanya karena memotong seekor domba. Saudara-saudara perempuan itu menjadi sangat marah. Segera mereka mengumpulkan seluruh sanak saudara dan mencari sang suami dengan membawa berbagai macam senjata. 
Suami itu yang telah mendengar kedatangan mereka segera pula memanggil sanak saudaranya sendiri untuk membelanya. Kedua keluarga besar iru pun memulai peperangan dan mengakibatkan jatuh banyak korban terbunuh dan rumah terbakar. 
Sang Iblis berkata, “Lihatlah sendiri. Sebenarnya apa yang kukerjakan? Aku ‘kan hanya sedikit melonggarkan tiang pancang kecil itu saja, mengapa aku harus bertanggung jawab atas semua hal buruk yang mereka lakukan satu sama lain. Yang aku lakukan hanyalah sedikit saja melonggarkan sebatang tiang pancang!” 
Awasilah tiang pancangmu! 

Dari buku “Meraih Kunci Surga”, Ama Salman, 2007

Categories: Uncategorized
  1. No comments yet.
  1. No trackbacks yet.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: